Logout
Are you sure you want to exist?

Perangkat Lunak Trading AI vs Trader Manusia: Siapa yang Akan Menang?

Para ahli mengatakan bahwa bahkan perangkat lunak trading AI terbaik tidak akan pernah menggantikan kecerdasan manusia. Pada saat yang sama, perangkat lunak AI untuk trading telah berkembang selama enam dekade terakhir. Terlebih lagi, sekarang menawarkan solusi yang lebih komprehensif dengan penerapan teknologi pembelajaran mesin yang memungkinkan platform otomatis memutuskan langkah selanjutnya dengan mempertimbangkan parameter dan konfigurasi pasar tertentu serta melakukan berbagai jenis strategi trading dengan autopilot.

None

Akankah manusia dapat menentang perangkat lunak trading saham kecerdasan buatan? Atau akankah pasar tersedia untuk mesin dengan manusia hanya menonton platform yang menghasilkan uang untuk mereka? Mari kita bahas perspektif masa depan trading cerdas berbasis AI.

Cara Kerja Perangkat Lunak Trading AI

Beberapa pemula secara keliru berpikir bahwa “Perangkat lunak AI untuk penilaian sama dengan robot trading, yang diprogram dan dikonfigurasi oleh manusia untuk melakukan tindakan tertentu dalam jangka waktu tertentu. Trading berbasis AI mempertimbangkan sistem yang lebih kompleks yang mengandalkan pembelajaran mesin. Ini berarti bahwa perangkat lunak akan memperhitungkan trading dan hasil sebelumnya serta preferensi pengguna untuk berubah saat bepergian sambil meningkatkan pendekatan tanpa pengaturan manual.

Dengan kata lain, bukan manusia yang memegang kendali atas perangkat lunak, teknologi yang memberi tahu mesin apa yang harus dilakukan saat menghasilkan dan memproses data tertentu. Di satu sisi, ini tampak seperti pilihan yang bagus bagi mereka yang masih perlu mempertahankan tugas sehari-hari mereka sementara sistem menghasilkan uang untuk mereka menghindari faktor manusia. Di sisi lain, beberapa kelemahan spesifik juga dapat terjadi.

Perangkat Lunak Trading AI vs Manusia

Tantangan utama ketika menerapkan perangkat lunak trading saham kecerdasan buatan di pasar keuangan adalah kompleksitas. Trading bukan hanya sekumpulan faktor, ketergantungan, dan parameter rasional. Ini juga tentang psikologi, peristiwa geopolitik, tinjauan pasar, berbagai jenis variabel ekonomi, dan poin lain yang memerlukan analisis mendalam, karena mereka sangat memengaruhi pasar yang menghasilkan tren naik atau turun.

Rekayasa memang membantu menyempurnakan mesin yang memungkinkan mereka memprediksi urutan dan kemungkinan hasil. Namun, pasar cenderung bergerak tak terduga dan data historis tidak masuk akal dalam konteks saat ini, terutama mengingat pasar dan industri yang berkembang pesat. Selain itu, mesin masih tidak dapat mengambil informasi pendukung lain yang penting.

Industry-best trading conditions
Deposit bonus
up to 200% Deposit bonus 
up to 200%
Spreads
from 0 pips Spreads 
from 0 pips
Awarded Copy Trading platform Awarded Copy Trading platform
Join instantly

Mari kita lihat, apa yang dapat dilakukan oleh perangkat lunak AI untuk trading dengan teknologi pembelajaran mesin yang diterapkan saat ini:

  1. Prediksi Sentimen – beberapa perangkat lunak AI terbaik untuk trading dilengkapi dengan indikator sentimen bawaan sebagai hasil dari pakar ML yang melakukan serangkaian eksperimen yang mengajarkan mesin untuk meramalkan hasil trading saham melalui perpaduan sistem 1-pembelajaran, grafik pengetahuan khusus , dan analisis sentimen. Mesin mengidentifikasi kata yang paling bermakna dari judul berita, yang membantu memisahkan info inti dari kebisingan. Prosesnya agak memakan waktu sementara teknologinya terutama digunakan oleh bank, dana lindung nilai, dll.
  2. Sinyal Trading – algoritma yang lebih sederhana dan lebih cepat untuk memberikan sinyal trading serta pemberitahuan ajakan bertindak langsung. Kabar baiknya di sini adalah masih tergantung pada trader apakah akan mengikuti sinyal tersebut atau tidak tergantung pada cakrawala investasi, strategi trading, toleransi risiko, dan faktor lainnya. Manfaat utama di sini adalah perangkat lunak dapat memproses lebih banyak metrik berbeda dari berbagai sumber jika dibandingkan dengan analis manusia.
  3. Pencegahan Penipuan – setelah beberapa waktu, trading pasti akan berubah menjadi rutinitas. Pemula akan merasa seperti bergerak bolak-balik melakukan tindakan yang sama dari hari ke hari sehingga konsentrasi berkurang. Dengan teknologi AI, ini tidak lagi menjadi masalah. Perangkat lunak tidak pernah tidur atau lelah. Ini secara ketat mengikuti algoritme pembelajaran mesin khusus yang dapat mencegah trader dari kerugian atau peristiwa yang terlewatkan. Selain itu, teknologi ML memastikan proses validasi dan perlindungan ID yang lebih cepat untuk mencegah pengguna dari potensi penipuan.
  4. Trading Frekuensi Tinggi – HFT memperkenalkan serangkaian algoritma yang kompleks. Idenya adalah untuk menggunakan perangkat lunak yang kuat yang mampu melakukan banyak trading secara bersamaan. Manusia tidak dapat memberikan tingkat eksekusi yang sama, karena perhitungan seperti itu berada di luar kemampuan mereka. Di sisi lain, pendekatan ini memiliki beberapa kelemahan yang jelas bagi trader biasa, karena memerlukan perangkat keras berkecepatan tinggi dan mahal bersama dengan server yang berlokasi dekat, yang hanya mampu dibeli oleh perusahaan besar.

Kesimpulannya, perangkat lunak trading AI adalah alternatif yang baik yang membantu menghindari faktor manusia dan melakukan banyak trading secara bersamaan. Di sisi lain, pembelajaran mesin hanya mengikuti serangkaian faktor rasional, tidak mampu bereaksi dan membuat keputusan seperti manusia. Akibatnya, keseimbangan antara intervensi manusia dan teknologi AI diperlukan untuk memastikan trading yang aman dan sukses.

Materi ini tidak mengandung dan tidak boleh ditafsirkan sebagai berisi nasihat investasi, rekomendasi investasi, tawaran atau ajakan untuk setiap transaksi dalam instrumen keuangan. Sebelum membuat keputusan investasi apa pun, Anda harus meminta saran dari penasihat keuangan independen untuk memastikan Anda memahami risikonya.