Pengantar Strategi Mid-Term Trading Forex

Dengan begitu banyak strategi trading dan cara menghasilkan di pasar keuangan, keuntungan finansial terbesar bagi sebagian besar investor datang dengan strategi trading mid-term. Sementara scalper mencoba untuk membuka posisi pada spur saat ini dan kadang-kadang bahkan pada impuls, trading jangka panjang mungkin memerlukan berbulan-bulan atau bertahun-tahun untuk menutup posisi tertentu.

Di sinilah trading mid-term tampaknya menjadi "rata-rata emas", begitulah. Strategi ini mempertimbangkan untuk berpartisipasi dalam gerakan harian dan mingguan yang kurang memakan waktu jika dibandingkan dengan taktik jangka panjang dan lebih menguntungkan daripada scalping.

Tentu saja, trading Forex mid-term bukanlah Holy Grail yang menjamin untuk memenangkan setiap posisi trading. Selain itu, pergerakan tren mungkin membutuhkan waktu dan kinerja tidak sesering yang kita inginkan. Juga, strategi itu datang dengan risiko tertentu. Namun demikian, masih memberikan kondisi trading yang berpotensi kuat serta banyak ruang pada stop loss.

Apa yang istimewa dari trading Forex mid-term? Mengapa ini dianggap sebagai salah satu strategi terbaik untuk pemula dan profesional yang berpengalaman? Apa masalah penting yang harus dipertimbangkan ketika memilih untuk pendekatan khusus ini?

Apa itu Medium Trading dan Bagaimana Cara Kerjanya

Istilah itu jelas tersurat. Medium Trading berarti memegang posisi untuk periode menengah. Ini dapat berkisar dari beberapa hari hingga beberapa minggu. Apa yang membuat strategi ini begitu istimewa adalah bahwa ia membutuhkan lebih sedikit modal awal untuk trading jika dibandingkan dengan pendekatan short-term dan long-term. Inilah sebabnya mengapa trading menengah dianggap sebagai opsi terbaik untuk pemula.

Kelemahan utama di sini adalah bahwa taktik semacam itu memastikan lebih sedikit peluang trading. Selain itu, seorang trader seharusnya memiliki latar belakang teknis yang kuat serta kemampuan untuk melakukan penelitian dan analisis pasar yang mendalam. Mempelajari beberapa aspek dasar Analisis Teknis bisa cukup tetapi hanya sebagai permulaan.

Bagaimana Cara Kerjanya

Konsepnya cukup sederhana. Seorang trader perlu memantau tren dalam beberapa jangka waktu. Selain itu, anda harus menggunakan berbagai indikator keuangan untuk membandingkan dan membedakan pergerakan selama periode tertentu.

Pada gambar ini anda bisa melihat di mana level Support dan Resistance.

Di sinilah moving average atau stochastic berguna. Selain itu, berikut adalah beberapa indikator Forex lain yang mungkin anda butuhkan:

  • Support and Resistance Level;
  • Garis Tren;
  • Fibonacci Retracement dan Ekstensi;
  • Pivot Point dan Candlestick.

Kemampuan anda untuk menganalisis grafik dan indikator tersebut pada akhirnya akan menentukan kemampuan untuk menghasilkan ide tren yang menguntungkan.

Contoh Medium-Trading: katakanlah, anda mengidentifikasi pola Head & Shoulders terbalik dengan bantuan grafik per jam. Pada saat yang sama, stokastik bergerak ke atas untuk membuat crossover di area dengan lingkungan overselling. Apa yang akan kamu lakukan? Ide yang bagus adalah memasuki pasar dengan pesanan ditempatkan di atas resistance garis leher.

Sebagai aturan, trader menengah menempatkan titik keluar di level kunci serta di sekitar level psikologis dan support dan resistance. Di atas segalanya, anda juga harus mengikuti berita dan laporan ekonomi terbaru, sebagai alat penting untuk memodifikasi dan menyesuaikan taktik trading anda saat ini.

Ayo Trading Forex Di MTrading

MTrading tidak hanya menawarkan akun demo bebas risiko dengan saldo $5.000, tetapi juga tidak membatasi strategi yang digunakan oleh para trader kami. Dengan akun Live kami, anda dapat menggunakan semua potensi untuk profit.

Kelebihan dan Kekurangan Mid-Term Trading

Seperti yang telah kami nyatakan sebelumnya, strategi khusus ini tidak menjamin keuntungan. Selain itu, diperlukan pengetahuan mendalam tentang indikator dan grafik Forex. Dan jika anda bisa menguasainya, anda akan mendapat manfaat dari:

  • Fleksibilitas - strategi ini cocok untuk beragam trader.
  • Prediktabilitas - tren aset dari portofolio dapat menentukan kinerja lebih lanjut.
  • Bebas Stres - strategi mid-term biasanya datang dengan stres yang lebih rendah jika dibandingkan dengan scalping, misalnya.

Adapun kekurangan strategi yang umum, sebagai berikut:

  • Diperlukan Analisis Mendalam. Anda harus menggunakan lebih banyak instrumen dibandingkan dengan trading short-term.
  • Dampak Makro dan Ekonomi Mikro untuk dipertimbangkan.

Tips Strategi Mid-Term Trading

Kiat Strategi Medium Trading

Jika anda memutuskan untuk tetap berpegang pada konsep mid-term, anda seharusnya memegang posisi dari satu hari hingga beberapa minggu. Pastikan anda melakukan analisis yang lebih dalam jika dibandingkan dengan trading short-term. Anda perlu memeriksa kinerja tren dan historis yang diperkirakan. Ini akan membutuhkan mengikuti beberapa langkah dasar.

Langkah 1 - Kumpulkan Data

Semuanya dimulai dengan mengumpulkan sebanyak mungkin informasi tentang tren yang anda bisa. Tahap ini dapat dibagi menjadi tiga fase utama:

  • Info Kinerja - Katakanlah anda trading saham. Jadi, bersiaplah untuk belajar sebanyak mungkin tentang perusahaan. Periksa semua yang anda bisa, mulai dari laporan pendapatan dan penjualan hingga utang, prediksi perusahaan sendiri, dan rencana untuk masa depan.
  • Pergerakan Historis - Cari laporan perusahaan sebelumnya, dividen, dll. Bandingkan angka-angka tersebut dengan laporan sebelumnya untuk mengamati pergerakan tren.
  • Prediksi - Pertimbangkan berita dan prediksi perusahaan. Cari tahu apa harapan di masa depan. Apa risiko pasar? Idenya adalah untuk membuat diri anda merasa yakin tentang aset tersebut.

Langkah 2 - Kaitkan Data yang Dikumpulkan

Sekarang anda harus mengumpulkan semua fakta. Pastikan anda telah membandingkan kinerja aset setidaknya selama 12 bulan terakhir. Mengawasi data trading terbaru dan membandingkannya dengan periode sebelumnya. Tetap terhubung dengan industri atau acara penting perusahaan mendatang.

Langkah 3 - Buat Roadmap

Di sinilah anda dapat memanfaatkan sebagian besar grafik harga historis. Idenya adalah untuk membuat peta jalan aset yang mencakup 12 bulan kinerjanya berdasarkan data yang berhasil anda dapatkan dan proses pada dua langkah pertama.

Contoh: katakanlah sebuah perusahaan telah menerbitkan laporan resmi pada bulan Juni. Anda perlu mempertimbangkannya dan memeriksa bagaimana harga berubah setelah diturunkan.

Langkah 4 - Pertimbangkan Berbagai Skenario

Tahap selanjutnya adalah mengamati peta jalan dan mencoba memprediksi berbagai skenario. Jika tidak melakukan ini, seorang trader tidak dapat menanggapi dengan cepat perubahan pasar. Untuk memahami, bagaimana tren dapat bergerak di masa depan, tanyakan pada diri sendiri:

  1. Apa kemungkinan hasil jika tidak mempertimbangkan berita atau peristiwa?
  2. Apa harapan yang dihargai pada hasil aset?
  3. Adakah potensi masalah tak terduga yang akan terjadi?

Idenya adalah untuk siap secara mental untuk setiap pergerakan harga meskipun prediksi anda.

Langkah 5 - Analisis Teknis

Analisis Teknis tidak pernah cukup ketika datang ke trading mid-term. Bersiaplah untuk memproses tumpukan grafik, laporan, analisis, dll. Misi anda adalah menemukan titik masuk dan keluar yang paling tepat. Baca lebih lanjut tentang analisis teknis di artikel kami.

Kata Penutup

Meskipun trading mid-term dianggap sangat berisiko, itu masih merupakan salah satu pendekatan yang paling efektif. Terlebih lagi, itu sesuai dengan berbagai trader termasuk amatir dan pro. Konsep ini memberikan lebih banyak fleksibilitas dalam hal waktu meskipun memerlukan analitik yang lebih dalam, pemeriksaan, dan penelitian.

Setelah anda siap memasuki pasar keuangan nyata, buka akun LIVE, dan mulailah trading anda yang sukses.

Artikel ini tidak mengandung dan tidak boleh ditafsirkan sebagai mengandung saran investasi, rekomendasi investasi, tawaran atau permintaan untuk setiap transaksi dalam instrumen keuangan. Sebelum membuat keputusan investasi, anda harus mencari nasihat dari penasihat keuangan independen untuk memastikan anda memahami risikonya.