Logout
Are you sure you want to exist?

Trading Saham vs. Forex: Mana yang Harus Dipilih

Dengan begitu banyak pasar yang berbeda untuk dimasuki, trading saham dan Forex adalah dua pilihan utama bagi sebagian besar investor. Beberapa menghargai kemampuan leverage yang lebih tinggi dan likuiditas yang dibawa oleh trading hari forex. Yang lain lebih memilih perlindungan peraturan yang diberikan oleh pasar saham.

None

Memilih salah satu tergantung pada preferensi, tujuan, strategi investasi, dan kepribadian trading Anda. Pada artikel ini, kami akan mencoba menyoroti perbedaan utama antara trading saham dan Forex sehingga memudahkan Anda untuk memutuskan, mana yang paling cocok untuk Anda.

Perbedaan Antara Trading Saham dan Forex

Mari kita lihat tabel di bawah ini. Ini menggambarkan beberapa perbedaan utama antara kedua pendekatan. Perbedaan ini akan menentukan alat dan instrumen apa yang Anda perlukan saat menerapkan strategi saham atau forex tergantung pada kondisi pasar.

  Trading Forex  Trading Saham
Limit Leverage Dapat melebihi sebanyak 50:1 Dari 1:1 ke 4:1
Likuiditas Pasokan mata uang yang lebih besar, likuiditas yang cukup Pasokan lebih rendah, likuiditas
Pairing Trade Semua mata uang global tersedia untuk trading Hanya mata uang nasional
Jam Trading Sepanjang waktu, Senin-Jumat Biasanya antara pukul 09.30 hingga 16.00. (EST), Senin–Jumat

Pendekatan trading juga berbeda. Sebagian besar, trading Forex mengacu pada investor yang berpikiran teknis. Anda harus banyak berurusan dengan grafik dan indikator Forex. Ini akan memakan banyak waktu dan umumnya mengacu pada mereka yang menganggap trading sebagai pekerjaan penuh waktu.

Di sisi lain, trading saham kurang memakan waktu. Ini akan memenuhi kebutuhan investor yang kurang aktif mencari jaminan keuntungan dalam menghadapi blue chips dan saham dengan imbal hasil tinggi.

Sekarang, mari kita lihat lebih dekat semua perbedaan utama untuk didefinisikan, pendekatan trading mana yang lebih baik untuk Anda dan mengapa.

Industry-best trading conditions
Deposit bonus
up to 200% Deposit bonus 
up to 200%
Spreads
from 0 pips Spreads 
from 0 pips
Awarded Copy Trading platform Awarded Copy Trading platform
Join instantly

1. Batas Leverage

Saat Anda trading saham, Anda cenderung memiliki akun margin. Umumnya, ini melibatkan penggunaan leverage sebanyak 2:1. Namun, jika Anda adalah seorang trader harian yang ingin membeli dan menjual saham beberapa kali sehari untuk mendapatkan keuntungan dari aksi harga, adalah mungkin untuk menggunakan leverage sebanyak 4:1. Satu-satunya tantangan di sini adalah untuk memenuhi persyaratan khusus sebelum Anda bisa mendapatkan keuntungan dari kondisi trading yang lebih baik.

Trading forex bekerja secara berbeda. Untuk mulai membeli dan menjual mata uang, Anda hanya perlu membuka akun trading Forex. Tidak diperlukan kualifikasi. Batas leverage akan tergantung pada kondisi broker yang ditetapkan oleh platform trading yang dipilih. Dalam kebanyakan kasus, trader baru dapat mengharapkan leverage sebanyak 50:1. Dengan kata lain, trading Forex adalah pilihan yang baik bagi mereka yang mencari pasar keuangan yang kurang teregulasi dan lebih mudah diakses. Yang lain menganggap peraturan tambahan sebagai lapisan keamanan ekstra yang dapat menjaga modal dan laba mereka tetap terkendali. Jadi, terserah Anda untuk memilih lingkungan trading tertentu.

2. Likuiditas

Trading saham berarti membeli saham perusahaan yang mendasarinya dengan tujuan mendapatkan dividen (cara lain adalah dengan berspekulasi tentang harga saham saat menerapkan strategi trading hari). Harga saham berbeda. Mereka mungkin berharga dari beberapa sen (saham penny) hingga ratusan atau ribuan dolar per saham. Harga sangat tergantung pada penawaran dan permintaan aset. Selain itu, pembelian dalam jumlah besar juga dapat mempengaruhi situasi di pasar, terutama jika pemain besar membeli, misalnya 10.000 saham. Ini akan sangat mempengaruhi harga saham dan menciptakan ketidakjelasan di pasar.

Dalam trading Forex, semua pasangan mata uang utama datang dengan likuiditas tinggi. Di sisi lain, pasokan terkadang berfluktuasi sehingga menciptakan defisit dalam perspektif jangka pendek. Pada akhirnya, akan selalu ada sejumlah besar mata uang yang berbeda untuk ditradingkan. Selain itu, pasar dapat dipengaruhi oleh regulator sampingan. Misalnya, bank sentral dapat melakukan intervensi di pasar mata uang untuk memperbaiki situasi ekonomi. Fakta ini mungkin juga memiliki konsekuensi bagi lingkungan trading dan likuiditas pada khususnya.

Pada akhirnya, trading Forex datang dengan lebih banyak persediaan aset, yang berarti tidak ada atau sedikit dampak pada harga mata uang. Anda akan selalu memiliki sesuatu untuk memproses transaksi.

3. Pasangan Trading

Seperti yang Anda ketahui, trading Forex dikutip dalam pasangan mata uang. Hal ini membutuhkan investor untuk mengawasi kedua mata uang dalam pasangan. Anda perlu memperhatikan kesehatan ekonomi negara yang mata uangnya Anda tradingkan. Selain itu, penting untuk mempertimbangkan stabilitas mata uang negara yang Anda tradingkan. Jadi, ada lusinan faktor untuk dianalisis (PDB, situasi geopolitik, dll.) Belum lagi grafik forex dan analisis teknis.

Ketika Anda membeli saham, informasi perusahaan penerbit adalah satu-satunya kekhawatiran yang sebenarnya akan mengganggu investor. Pertanyaan utamanya adalah apakah saham yang dibeli akan naik harganya. Selain itu, satu-satunya pasangan antara Anda dan saham adalah USD (atau mata uang nasional tempat saham ditradingkan).

Trading forex lebih sensitif terhadap peristiwa geopolitik dan ekonomi di seluruh dunia. Sebaliknya, pasar saham utama kurang bergantung pada faktor luar meskipun mereka tidak menjamin kekebalan 100% terhadap crash.

4. Jam Trading

Dengan trading Forex, investor akan memiliki pilihan yang lebih luas untuk mengakses pasar mata uang. Anda dapat membeli dan menjual aset hampir sepanjang waktu dari Senin hingga Jumat.

Saat berinvestasi di saham, Anda mengandalkan jam trading bursa saham utama. Misalnya, sistem broker AS memungkinkan trader mengakses pasar antara pukul 09:30 dan 16:00. Jam dapat diubah atau bahkan dibatalkan selama hari libur resmi. Namun, ada beberapa cara untuk mengakses pasar sebelum dan sesudah trading jam.

Trading forex akan cocok untuk mereka yang ingin mengakses pasar 24/7. Selain itu, pemilihan lembaga keuangan dengan zona waktu yang berbeda untuk memproses transaksi jauh lebih luas.

Trading Saham atau Forex: Mana yang Tepat untuk Anda?

Ini lebih merupakan pilihan pribadi dan pertanyaan tentang preferensi individu. Sebelum mengambil keputusan, penting untuk mempertimbangkan hal-hal berikut:

  • Trading Forex bagus ketika Anda membutuhkan kebebasan trading komparatif. Ini berarti lebih sedikit batasan dalam hal jam trading dan leverage. Seorang pemula bisa mendapatkan keuntungan dari seperangkat alat yang lebih luas untuk memulai. Tidak diperlukan kualifikasi sebelumnya, meskipun Anda tetap harus mengetahui cara kerja pasar mata uang. Selain itu, strategi forex memerlukan konfigurasi permanen, karena penanda bergerak sepanjang waktu. Terlebih lagi, Anda perlu mempelajari cara membaca grafik forex, menerapkan indikator Forex, dan melakukan analisis teknis.
  • Trading Saham jelas lebih mudah bagi para amatir untuk terlibat. Membungkus kepala Anda tidak akan membutuhkan pengetahuan atau keterampilan khusus. Yang Anda butuhkan hanyalah memilih aset dan membelinya. Tentu saja, menganalisis perusahaan sangat penting serta meninjau fundamental. Ini akan memberi Anda gambaran yang jelas tentang bagaimana nilai aset dapat bergerak dalam jangka panjang. Selain itu, trading saham sedikit lebih fleksibel, karena Anda dapat memilih dari model investasi jangka panjang (pasif) dan trading pendek (hari). Yang kedua datang dengan risiko yang lebih besar, karena investor perlu memproses lebih banyak informasi dalam jangka waktu yang lebih singkat.

Kesimpulan

Mayoritas investor pemula memilih trading saham sebagai salah satu cara paling aman dan paling sederhana untuk memulai. Mereka merasa nyaman dalam lingkungan trading khusus ini. Mereka yang lebih menyukai peluang keuntungan yang lebih tinggi dan rasio risiko terhadap imbalan memilih trading Forex. Meskipun datang dalam lingkungan investasi yang kurang diatur, trader dapat tetap mengontrol strategi mereka menggunakan perintah stop-loss dan alat manajemen risiko lainnya.

Materi ini tidak mengandung dan tidak boleh ditafsirkan sebagai berisi nasihat investasi, rekomendasi investasi, tawaran atau ajakan untuk setiap transaksi dalam instrumen keuangan. Sebelum membuat keputusan investasi apa pun, Anda harus meminta saran dari penasihat keuangan independen untuk memastikan Anda memahami risikonya.