Logout
Are you sure you want to exist?

Arti dan Definisi FOMO dalam Trading

Arti FOMO menggambarkan perasaan orang ketika duduk berjam-jam, berhari-hari, atau bahkan berminggu-minggu menunggu dengan antisipasi harga aset mencapai level yang diharapkan. Anda telah menetapkan strategi kerja. Semua sistem dan indikator sudah diatur. Platform MT4 berjalan dengan lancar.

None

Jadi apa selanjutnya? Tidak ada yang terjadi selama beberapa menit, lalu berjam-jam. Anda dibiarkan berhadap-hadapan dengan monitor dan kaleng angka hijau dan merah di atasnya. Namun demikian, Anda tetap mengemudi tanpa memiliki keinginan yang cukup untuk meninggalkannya selama beberapa waktu. Pada artikel ini, kita akan membahas pengaruh FOMO dalam trading serta definisi FOMO, pemicu, dan langkah sederhana untuk menghindarinya.

Apa Kepanjangan dari FOMO?

Istilah "FOMO" berarti fear of missing out. Dengan kata lain, ini menggambarkan ketakutan meninggalkan ruang trader bahkan ketika tidak ada yang akan terjadi, dan seorang trader mengetahuinya. Perasaan dapat dipengaruhi oleh sumber luar, yang seringkali merugikan strategi trading. Istilah ini telah dimasukkan dalam Kamus Oxford dengan definisi FOMO yang terperinci.

Sementara dunia terus online dengan media sosial dan komunitas internet berkembang, fenomena FOMO telah diperbesar tidak hanya di antara pengguna biasa tetapi juga trading. FOMO dalam trading tampaknya menjadi masalah yang lebih serius yang dapat menentukan kemungkinan hasil (baik hit atau miss), yang pasti mempengaruhi tingkat profitabilitas.

Idenya cukup sederhana. Jika setidaknya 1 dari 10 trader merugi sementara yang lain untung, kita akan merasa rugi juga.

Pemicu FOMO Utama untuk Trader

Menurut penelitian khusus, FOMO dapat disebabkan oleh berbagai sumber informasi. Sebenarnya tidak masalah bagaimana kami menerima data tertentu. Masalah utamanya adalah apa yang diberikan info itu. Jadi, kami telah melakukan daftar 3 pemicu FOMO paling populer dan berpengaruh:

  1. Pasar Volatil

Pasar forex sangat fluktuatif. Di satu sisi, ini memberikan lebih banyak peluang untuk menang besar dalam jangka waktu yang lebih singkat. Di sisi lain, ia datang dengan risiko yang lebih besar. Fakta ini membuat volatilitas pasar menjadi salah satu pemicu terburuk untuk menyebabkan FOMO dalam trading.

Bayangkan diri Anda melihat grafik dan mengharapkan tren bergerak sedikit ke arah yang diprediksi. Tiba-tiba, harga membuat pergerakan naik atau turun yang besar. Hal pertama yang muncul di benak Anda adalah Anda tidak boleh melewatkan momentum ini. Waktu mu telah tiba! Ini adalah harga terbaik yang pernah Anda dapatkan. Yah, tidak. Pasar yang bergejolak akan selalu memberi Anda peluang yang lebih baik. Inilah sebenarnya mengapa mereka disebut volatil.

Industry-best trading conditions
Credit bonus
up to 200% Credit bonus
Industry best trading
conditions Best conditions
Instant deposits
with 0 fees Instant deposits
Join now

2. Wawasan Pasar dan Berita

Wawasan pasar dan berita (siaran pers) memakan kekuatan pendorong lain. Mari kita hadapi itu, kita semua telah mencoba menangkap peluang kemenangan besar setelah sebuah perusahaan menerbitkan siaran pers yang menguntungkan (atau tidak). Kami hanya bermimpi menjadi yang pertama menekan tombol itu dan mendapatkan keuntungan besar.

Namun, Anda bukan satu-satunya trader di luar sana yang belajar tentang acara tersebut. Ingatlah bahwa selalu ada seseorang yang menulis siaran pers sebelum ditayangkan. Artinya sudah ada yang mengetahui berita tersebut. Tidak ada yang terlindungi dari kebocoran info.

Di sinilah pemula mulai mengalami FOMO. Mereka pikir setiap guru trading selalu 1 langkah di depan sementara rasa takut kehilangan bermain untuk mereka.

3. Media Sosial

Pamer di Instagram atau Facebook telah membawa pengaruh ke tingkat yang baru. Kami melihat ratusan trader membual keuntungan mereka. Anda mungkin berpikir bahwa Andalah yang akan tampil di acaranya. Ini mendorong pemula untuk melompat ke depan dan bergerak setiap kali mereka melihat pola grafik yang terlihat sama.

Emosi adalah kekuatan pendorong utama yang memberi makan FOMO. Ketakutan dan keserakahan tampaknya menjadi emosi paling berpengaruh yang memengaruhi tidak hanya tindakan kita tetapi juga pasar. Beberapa trader lebih suka menggunakan teknologi canggih dan platform trading otomatis untuk menghindari faktor manusia yang disebabkan oleh FOMO, ketidakmampuan untuk mengendalikan perasaan, dan masalah lainnya.

Namun, ada beberapa tips sederhana tentang cara mencegah FOMO dalam trading.

3 Langkah Mencegah FOMO dalam Trading

Untuk mengatasi efek ini, Anda perlu memahami dan menerimanya. Bahkan jika Anda berhasil mengatasi beberapa masalah, itu tidak akan pernah menjamin FOMO tidak akan kembali. Langkah-langkah berikut dapat membantu Anda dalam mengelola fenomena tersebut:

  1. Bangun strategi kuantitas yang memadai dengan hasil yang mudah dilacak. Strategi harus berisi jawaban sederhana (ya atau sekarang) bahkan untuk masalah yang kompleks. Gunakan sinyal masuk dan keluar pasar yang telah ditentukan sebelumnya dan patuhi mereka apa pun yang terjadi.
  2. Matikan media sosial sepenuhnya. Menghindari gangguan internet akan membuat Anda tetap fokus.
  3. Hindari menggunakan tombol pintas, karena akan mengarah pada trading impulsif. Pikirkan setiap langkah Anda dan pastikan itu mengikuti rencana trading.

Gunakan pengukuran numerik untuk setiap pesanan agar memiliki kesempatan untuk membandingkan dan membedakan keberhasilan trading. Apa pun yang Anda lakukan, jangan pernah meremehkan peran strategi manajemen risiko dan instrumen fundamental semacam itu serta perintah stop-loss dan take-profit.

Materi ini tidak mengandung dan tidak boleh ditafsirkan sebagai berisi nasihat investasi, rekomendasi investasi, tawaran atau ajakan untuk setiap transaksi dalam instrumen keuangan. Sebelum membuat keputusan investasi apa pun, Anda harus meminta saran dari penasihat keuangan independen untuk memastikan Anda memahami risikonya.