Logout
Are you sure you want to exist?

Nilai Tukar Tetap dalam Trading Forex: Keuntungan dan Kerugian

Trading forex sangat bergantung pada berbagai faktor eksternal dan berita. Mereka menentukan pergerakan harga mata uang. Trader perlu mempertimbangkan berbagai faktor dan langkah-langkah yang dapat diambil pemerintah untuk menjaga perekonomian tetap terkendali. Nilai tukar tetap adalah salah satu ukuran yang diambil oleh bank sentral untuk mengikat nilai tukar mata uang resmi dengan harga golf atau nilai tukar mata uang negara lain.

None

Pada artikel ini, kita akan membahas bagaimana nilai tukar tetap dapat mempengaruhi keberhasilan strategi forex Anda. Juga, kita akan belajar lebih banyak tentang keuntungan dan kerugian bagi para trader.

Definisi Nilai Tukar Tetap

Biasanya, bank sentral menggunakan alat ini untuk menjaga nilai mata uang dalam rentang yang lebih sempit. Dalam ekonomi, nilai tukar tetap terikat dengan harga emas atau mata uang utama negara lain. Sebagai aturan, itu tidak diperbolehkan untuk berubah. Dengan kata lain, kami menilai adalah $1 = €1, itu akan tetap sama di dalam negeri sampai pemerintah membatalkan tindakan khusus ini.

Dalam beberapa hal, sistem nilai tukar tetap dapat bermanfaat bagi perekonomian negara. Di sisi lain, trader forex akan menghadapi hambatan dan tantangan khusus dalam perjalanan mereka menuju manajemen keuangan yang sukses.

Jadi, mari kita lihat pro dan kontra utama yang dapat dibawa oleh nilai tukar tetap ke trading forex.

Industry-best trading conditions
Credit bonus
up to 200% Credit bonus
Industry best trading
conditions Best conditions
Instant deposits
with 0 fees Instant deposits
Join now

Keuntungan Sistem Nilai Tukar Tetap

Kebijakan tersebut memberikan keuntungan tertentu bagi pemerintah. Ini telah terbukti menjadi alat yang efektif untuk menstabilkan mata uang di dalam negeri. Akibatnya, bisnis dari semua ukuran akan merasa lebih mudah untuk menskalakan, merencanakan, dan berkembang.

Keuntungan lain adalah kemampuan negara untuk meminjam uang. Investor tahu persis berapa banyak yang bisa mereka dapatkan dalam mata uang asing. Last but not least, penduduk merasa sedikit lebih percaya diri tentang mata uang mereka, yang membantu untuk menarik lebih banyak investor, mempromosikan ekonomi, dan mengembangkan trading.

Selain itu, sistem nilai tukar tetap memiliki keuntungan sebagai berikut:

  1. Berkurangnya Fluktuasi Mata Uang. Tidak masalah jika Anda adalah investor jangka panjang atau jangka pendek yang terlibat dalam trading Forex, nilai tukar tetap adalah alat yang hebat untuk menghindari fluktuasi mata uang. Kursnya selalu sama apapun yang terjadi pada pasar, yang berarti kejelasan dan kesederhanaan dalam membuat prediksi. Tidak masalah bagaimana kinerja pasar. Anda memiliki kesempatan untuk mempertahankan daya beli Anda meskipun ada perubahan yang tidak terduga. Faktor kunci lainnya adalah bahwa sistem nilai tukar tetap tidak meninggalkan ruang untuk arbitrase (mengambil keuntungan dari harga yang berbeda di dua pasar yang berbeda), yang merupakan pilihan keamanan yang penting.
  2. Investasi yang Didorong. Dengan sistem kurs tetap, negara menjadi lebih stabil dibandingkan dengan perekonomian dengan kurs mengambang. Fakta ini menarik lebih banyak investor potensial. Fakta bahwa mata uang dalam terikat dengan mata uang negara lain menciptakan stabilitas bagi bisnis. Pada saat yang sama, investor selalu menyadari berapa nilai mata uang mereka selama jangka waktu tertentu.
  3. Menurunkan Inflasi. Sementara mata uang dalam dipatok ke mata uang negara lain, itu mencegah inflasi tumbuh. Selain itu, pergerakan memiliki peluang untuk tetap mengontrol harga produk dan jasa sehingga terjangkau oleh masyarakat meskipun berpenghasilan. Hasilnya, kita memiliki ekonomi yang lebih kuat dan membaik.

Kekurangan Sistem Nilai Tukar Tetap

Terlepas dari semua manfaat, nilai tukar tetap adalah tanda ada yang tidak beres dalam perekonomian negara. Salah satu keuntungan utama adalah kemungkinan terjadinya inflasi artifisial yang tinggi dari waktu ke waktu. Terlebih lagi, beberapa negara akan kesulitan untuk menyesuaikan nilai mata uangnya dengan nilai mata uang negara lain, terutama yang mengacu pada harga barang dan jasa.

Hal ini dapat menyebabkan impor/ekspor yang lebih mahal. Dengan kata lain, suatu negara dapat menjual barangnya dengan harga yang lebih rendah dari yang diharapkan. Kerugian nilai tukar tetap lainnya termasuk yang berikut:

  1. Fleksibilitas berkurang. Tarif tetap membatasi fleksibilitas yang mungkin dibutuhkan suatu negara saat mengambil tindakan ekonomi tertentu. Misalnya, ekonomi yang lemah tidak akan melakukan apa-apa selain mendevaluasi mata uangnya dalam upaya untuk meningkatkan ekspor. Akibatnya, kita mengalami inflasi yang meningkat dan pembangunan ekonomi yang berkurang. Situasi ini bahkan dapat menyebabkan defisit trading dan serangkaian masalah keuangan lainnya.
  2. Kenaikan suku bunga. Untuk menjaga agar mata uang tetap terkendali dan memastikan stabilitasnya, suatu negara perlu menaikkan suku bunga. Akibatnya, bisnis akan lebih sulit untuk meminjam uang, terutama dalam mata uang asing, sementara alirannya dapat dibatasi oleh bank sentral. Penduduk akan menghadapi kenaikan harga yang cepat dan ketidakmampuan untuk membeli produk asing yang mahal.
  3. A Kurangnya kontrol nilai mata uang. Tingkat bunga tetap membuat lebih sulit untuk mempertahankan kontrol atas nilai mata uang serta menjaganya agar tetap stabil. Ada kemungkinan besar penurunan nilai mata uang dalam jika terjadi defisit uang yang besar. Akibatnya, impor akan naik harga sementara ekspor akan menjadi lebih murah menyebabkan masalah ekonomi yang lebih serius.

Mari kita lihat tabel dengan semua pro dan kontra penting yang dimiliki sistem nilai tukar tetap:

Pro Kontra
Berkurangnya fluktuasi mata uang Tidak memenuhi tujuan ekonomi makro
Promosi investasi Fleksibilitas berkurang
Menurunkan inflasi Memerlukan suku bunga yang lebih tinggi

Kesimpulan

Sistem nilai tukar tetap adalah alat untuk menjaga nilai mata uang dan ekonomi stabil. Ini membantu menghilangkan volatilitas dan mengurangi fluktuasi. Langkah-langkah ini dapat bermanfaat bagi bisnis yang mencari peluang untuk pulih setelah resesi. Selain itu, tingkat bunga tetap menghasilkan transaksi yang lebih dapat diprediksi, yang sangat penting pada saat ketidakpastian ekonomi dan pasar.

Di sisi lain, ia memiliki lebih sedikit fleksibilitas bagi perekonomian untuk melakukan gerakan tertentu dan menyesuaikan nilai mata uang. Terlebih lagi, hal itu dapat menyebabkan defisit mata uang, impor yang mahal, dan ekspor yang murah sehingga mempersulit negara untuk mempertahankan trading internasional.

Materi ini tidak mengandung dan tidak boleh ditafsirkan sebagai berisi nasihat investasi, rekomendasi investasi, tawaran atau ajakan untuk setiap transaksi dalam instrumen keuangan. Sebelum membuat keputusan investasi apa pun, Anda harus meminta saran dari penasihat keuangan independen untuk memastikan Anda memahami risikonya.