Logout
Are you sure you want to exist?

Daftar Indikator Volume untuk Trading yang Lebih Baik

Jika Anda membuat keputusan berdasarkan volume aset keuangan yang trading dalam jangka waktu tertentu, Anda memerlukan indikator volume. Mereka membantu mengukur seberapa banyak instrumen keuangan yang dipilih telah dijual atau dibeli. Terlebih lagi, indikator volume memungkinkan untuk melihat berapa banyak kontrak dan CFD yang berpindah tangan. Di sinilah grafik dan pola online menjadi kekuatan yang mendominasi untuk mengukur dan mentradingkan volume.

None

Mereka yang menggunakan analisis teknis sangat menyadari pentingnya peran volume saat memeriksa berbagai pola. Selain itu, ini dapat digunakan bersama dengan beberapa indikator teknis utama untuk memiliki gambaran pasar yang mendalam.

Pada artikel ini, kami akan menyoroti beberapa indikator berbasis volume yang paling populer dan efektif untuk meningkatkan trading.

3 indikator volume teratas untuk dipertimbangkan

Setiap indikator volume mewakili rumus matematika yang diplot secara visual pada grafik atau pola trading. Ada rumus berbeda untuk setiap indikator tertentu. Untuk alasan ini, mereka tidak boleh dianggap sebagai solusi tunggal yang fleksibel untuk setiap strategi. Seorang trader seharusnya memilih salah satu yang memenuhi taktik tradingnya. Memilih indikator juga akan bergantung pada pendekatan pasar.

Industry-best trading conditions
Deposit bonus
up to 200% Deposit bonus 
up to 200%
Spreads
from 0 pips Spreads 
from 0 pips
Awarded Copy Trading platform Awarded Copy Trading platform
Join instantly

Anda tidak diwajibkan untuk menggunakan salah satu indikator berikut. Mereka tidak menjamin kesuksesan. Disisi lain, mereka memberikan pengambilan keputusan dan gambaran pasar yang lebih baik. Jadi, inilah beberapa yang teratas:

  1. OBV - indikator volume On-balance sangat cocok untuk pemula. Itu tidak membutuhkan keahlian atau manipulasi khusus. Tidak hanya menunjukkan divergensi, tetapi juga menggambarkan volume yang ditambahkan atau dikurangi ketika pasar berakhir lebih tinggi atau lebih rendah.
  2. Klinger Oscillator - membantu mengidentifikasi fluktuasi di area di bawah atau di atas garis nol. Terlebih lagi, ini memungkinkan untuk menghitung jumlah volume pembelian dan penjualan dalam jangka waktu tertentu.
  3. Chaikin Money Flow - adalah jenis indikator volume jangka pendek yang mampu berosilasi. Trader menggunakannya untuk mengawasi harga yang naik seiring dengan peningkatan volume dan sebaliknya (harga berakhir lebih rendah dengan volume yang lebih rendah dari aset harian yang trading).

Berbicara tentang indikator, cara paling mudah untuk menggunakannya adalah dengan menginstal MetaTrader 4 ke komputer Anda dan menguji indikator pada akun Demo gratis dengan saldo demo $5000. Segera setelah Anda melalui proses pendaftaran cepat, Anda akan dapat mengunduh MT4 di dalam Ruang Trader Anda.

Sebelum memilih salah satu yang akan digunakan dengan strategi trading khusus Anda, mari kita lihat beberapa tip berguna dan putuskan, indikator volume mana yang paling cocok untuk Anda dan bagaimana mereka benar-benar dapat membantu.

Panduan penggunaan indikator volume dasar

Panduan ini tidak hanya tentang bagaimana menggunakan indikator berbasis volume, tetapi lebih banyak tentang apa yang Anda lihat dan ambil dari indikator tersebut dan lihat. Biasanya, trader umumnya hanya melihat harga dan pergerakan pasar yang kuat. Mereka kehilangan pergerakan yang lebih lemah yang mungkin juga memiliki potensi besar dalam hal keuntungan. Langkah-langkah berikut tidak akan membawa Anda ke puncak. Namun, mereka pasti akan membantu Anda membuat keputusan yang lebih baik dan lebih cepat.

Jadi, indikator berbasis volume akan membantu untuk:

  • Konfirmasikan Tren - kita terbiasa dengan harga naik saat pasar naik. Namun, ketika harga naik dan volume menurun, ini mungkin merupakan tanda pembalikan yang lebih cepat serta kurangnya minat pada aset tertentu.
  • Lihat Volume dan Pergerakan - yang ini terutama mengacu pada pergerakan pasar volume dan kelelahan. Mereka mewakili pergerakan harga yang tajam dan cepat yang sering kali disertai dengan kenaikan volume yang cepat. Jika Anda menyaksikan situasi seperti ini, tren kemungkinan besar akan berakhir.
  • Tanda Spot Bullish - ketika harga bergerak lebih rendah tetapi tidak mencapai titik terendah sebelumnya, itu dapat diartikan sebagai tanda bullish, terutama jika menyangkut penurunan harga dalam menghadapi peningkatan volume.
  • Ikhtisar Sejarah Volume - trader mendapatkan kesempatan untuk melacak pasar dan pergerakan harga selama periode tertentu dan membandingkannya dengan situasi saat ini. Kami merekomendasikan menggunakan tanggal yang lebih baru, karena tanggal tersebut diharapkan lebih relevan.

Kata penutup

Melihat volume akan meningkatkan trading Anda, karena Anda akan memiliki kesempatan untuk melihat pergerakan pasar tertentu atau melihat potensi pembalikan. Terlebih lagi, Anda akan dapat mengkonfirmasi tren serta menentukan tingkat kekuatan pasar. Indikator berbasis volume bagus untuk pengambilan keputusan yang lebih baik dan mengidentifikasi titik kuat dan lemah pasar. Namun, terkadang tidak setepat yang Anda harapkan, terutama dalam hal trading jangka pendek.

Materi ini tidak mengandung dan tidak boleh diartikan sebagai berisi nasihat investasi, rekomendasi investasi, penawaran atau ajakan untuk setiap transaksi dalam instrumen keuangan. Sebelum membuat keputusan investasi apa pun, Anda harus meminta nasihat dari penasihat keuangan independen untuk memastikan Anda memahami risikonya.