Tips Menggunakan Indikator Stochastic

Indikator stochastic mengacu pada osilator teknis yang digunakan untuk mengidentifikasi level, di mana tren kemungkinan besar akan berakhir. Biasanya, ini bekerja pada dua konsep utama. Yang pertama menganggap bahwa harga akan bergerak di atas level penutupannya atau setidaknya tetap sama selama tren naik. Menurut konsep kedua, harga akan sama atau berada di bawah harga penutupan selama tren turun.

Dibuat pada tahun 1950-an, indikator ini sangat mudah dibaca. Jika Anda baru mengenal osilator ini, artikel ini akan menunjukkan cara menggunakan indikator stochastic dalam kondisi pasar nyata.

Apa Itu Indikator Stochastic?

Biasanya digunakan untuk mengukur tingkat perubahan harga dengan satu titik penutupan di satu sisi dan arah saat ini di sisi lain. Ini membantu untuk memahami bagaimana tren akan bergerak dan apakah itu akan mengubah arah.

Indikator menggambarkan dua garis yang sama dengan yang telah kita lihat di grafik MACD. Seharusnya satu garis bergerak lebih cepat dari yang lainnya. Jadi, Anda perlu memahami cara membaca indikator dengan benar.

Cara Membaca Indikator Stochastic

Muncul dengan skala dari 0 hingga 100. Sama seperti osilator dengan batasan jangkauan lainnya, indikator stochastic memungkinkan untuk mengidentifikasi periode ketika pasar overbought atau oversold. Untuk membacanya dengan benar, Anda perlu memperhatikan hal-hal berikut:

  • Jika pembacaan indikator berskala lebih dari 80, itu berarti pasar telah mencapai kondisi overbought;
  • Jika indikator di bawah 20, indikator mengatakan bahwa pasar sedang oversold.

Selain itu, perlu diperhatikan bahwa indikator tersebut menggunakan baseline pengaturan 14 periode. Dengan kata lain, tidak masalah dimana skala itu. Pergerakan harga berubah sesuai dengan kisaran tradingnya selama 14 periode terakhir.

Catatan: pembacaan pasar oversold tidak selalu berarti bullish. Dengan cara yang sama, kondisi oversold belum tentu bearish. Indikator mungkin tetap pada skala yang sama untuk waktu yang lama. Anda masih perlu mengikuti arah tren selama trading dan mengawasi pembacaan overbought selama tren turun dan sebaliknya.

Indikator stokastik tersedia di MetaTrader 4. Unduh gratis!

Tips Trading Menggunakan Indikator Stochastic

Secara default, trader terbiasa membeli aset setelah pasar mencapai kondisi oversold atau menjual saat overbought. Di sisi lain, jika pasar tetap dalam kondisi yang sama untuk waktu yang lama, pembalikan tak terduga pasti akan terjadi.

Tantangan utama di sini adalah memprediksi momen terbaik untuk masuk atau keluar dari posisi. Di sinilah perbedaan harus diperhitungkan juga. Hal ini memungkinkan untuk menentukan puncak dan dasar tren yang memungkinkan trader memutuskan posisi masuk atau keluar terbaik. Terlebih lagi, divergensi dapat digunakan sebagai cara harga akan bertindak di masa depan.

Kami terbiasa dengan fakta bahwa harga umumnya bergerak ke arah yang sama dengan indikator. Divergence adalah istilah yang mendefinisikan momen ketika keduanya tidak dapat bergerak secara bersamaan sehingga menghasilkan lower lows atau higher highs. Dengan kata lain, kita menyaksikan proses divergensi seiring dengan harga dan indikator yang berbeda satu sama lain.

Contoh: bayangkan membaca grafik yang menggambarkan divergensi naik pada pasangan mata uang. Mari kita pertimbangkan harga membuat posisi terendah lebih rendah dan indikator gagal mengikuti arah yang sama. Ini menunjukkan tertinggi yang lebih tinggi sebagai gantinya. Ini adalah contoh bagaimana mereka dapat menyimpang satu sama lain yang menghasilkan harga yang memulai tren naik baru yang menampilkan tren turun yang berubah jika dibandingkan dengan penutupan sebelumnya.

Garis bawah

Indikator stokastik adalah salah satu osilator yang paling umum digunakan dalam komunitas trading. Ini cukup mudah untuk dibaca, karena terdiri dari dua garis yang umumnya menunjukkan kondisi pasar overbought dan oversold. Tetapi triknya adalah bahwa beberapa trader menggunakannya untuk menentukan perbedaan antara indikator dan cara harga bertindak.

Dengan kata lain, kami memiliki instrumen fleksibel lain yang dapat disesuaikan dan diintegrasikan dengan strategi trading tertentu. Anda sebenarnya dapat menyesuaikannya dengan gaya trading pribadi Anda. Namun, Anda juga harus mempertimbangkan risiko yang sangat besar. Alat tersebut mungkin menghasilkan sinyal palsu serta beberapa jenis osilator lainnya. Jadi, pastikan Anda memiliki konfirmasi sinyal sebelum memilih untuk masuk atau menutup posisi pasar.

Materi ini tidak mengandung dan tidak boleh diartikan sebagai berisi nasihat investasi, rekomendasi investasi, penawaran atau ajakan untuk setiap transaksi dalam instrumen keuangan. Sebelum membuat keputusan investasi apapun, Anda harus mencari nasihat dari penasihat keuangan independen untuk memastikan Anda memahami risikonya.

Penghargaan kami

award1 award2 award3 award4 award5