5 Indikator Terbaik untuk Trading Intraday

Mengikuti indikator terbaik untuk trading intraday adalah praktik umum bagi pemula dan trader berpengalaman. Meskipun konsep trading intraday umumnya mempertimbangkan pembelian dan penjualan aset pada hari yang sama, indikator ini dapat digunakan untuk memaksimalkan keuntungan serta memiliki gambaran dan pemahaman yang lebih baik tentang pasar keuangan.

Indikator Terbaik untuk Trading Intraday

Terlepas dari kenyataan, strategi jangka pendek seringkali memiliki risiko yang lebih besar; Indikator trading intraday membuat prosesnya lebih dapat diprediksi dan menarik sehubungan dengan total laba atas investasi. Pada artikel ini, kami akan meninjau beberapa indikator utama untuk trading intraday serta cara mengaplikasikannya.

Tapi pertama-tama, mari kita cari tahu bagaimana mereka dapat membantu para trader saat trading jangka pendek.

Bagaimana Indikator Teknis Intraday Dapat Membantu?

Seperti yang telah kami nyatakan sebelumnya, mereka memberikan gambaran pasar yang lebih baik untuk masa depan terdekat. Indikator juga memudahkan untuk memahami ke arah mana harga atau tren akan bergerak. Selain itu, mereka memberikan informasi tambahan yang mungkin termasuk:

  • Arah tren untuk menentukan pergerakannya di masa depan.
  • Potensi keuntungan tergantung pada volatilitas.
  • Kerangka waktu untuk momentum yang ada atau kurang dalam pasar yang Anda tradingkan.
  • Pengukuran volume untuk menentukan popularitas aset.

Petunjuk yang disebutkan di atas sangat penting setiap kali trader ingin menilai kondisi pasar dan menghasilkan pengambilan keputusan yang lebih cepat dan lebih efektif, yang sangat penting untuk strategi trading intraday.

Sekarang, mari kita lihat indikator terpenting untuk trading intraday.

Indikator Teratas untuk Trading Intraday

Kami telah membuat daftar yang menampilkan semua indikator teknis utama untuk strategi trading jangka pendek. Mereka adalah sebagai berikut:

1. Moving Average

Bahkan jika Anda baru mengenal pasar keuangan, Anda mungkin pernah mendengar tentang indikator khusus ini. Pemula dan profesional biasanya menggunakannya sebagai elemen penting dari analisis teknis mereka. Metode ini melibatkan penempatan harga penutupan rata-rata pada grafik saham terpisah yang berisi garis yang terkait dengan periode tertentu. Katakanlah, Anda mentradingkan saham.

Grafik tersebut menggambarkan pergerakan saham dalam jangka waktu yang lama, yang seringkali berarti rata-rata bergerak yang lebih andal. Selain itu, indikator ini memungkinkan untuk mengetahui kemungkinan pergerakan aset karena saham cukup volatile.

2. Bollinger Band

Indikator untuk trading intraday ini sedikit lebih maju dan rumit jika dibandingkan dengan rata-rata bergerak. Ini juga menggunakan grafik trading dengan tiga garis berbeda dan harga penutupan rata-rata yang digambarkan dalam grafik. Ide utamanya adalah untuk menunjukkan bagaimana harga bisa naik atau turun dari rata-rata.

3. Momentum Oscillator

Jika Anda memutuskan untuk trading saham, volatilitas pasar adalah hal pertama yang perlu Anda ingat. Dengan kata lain, harga saham tidak pernah berhenti bergerak naik turun. Di sinilah indikator teknis terbaik untuk trading intraday akan memungkinkan Anda dengan mudah mengikuti pergerakan itu.

Osilator momentum adalah satu-satunya indikator yang memungkinkan untuk menentukan momen ketika pasar saham mengalami siklus jangka pendek tidak peduli apakah sedang bearish atau bullish saat ini. Indikator memungkinkan trader mengidentifikasi skenario khusus ini dan memutuskan apakah pasar akan mengalami beberapa perubahan cepat dalam waktu terdekat.

4. Relative Strength Index (RSI)

Seorang trader menggunakan indikator RSI ketika tugasnya adalah membandingkan kerugian dan keuntungan harga saham. Data yang diperlukan dikirimkan dalam bentuk indeks yang dilengkapi dengan tingkat penilaian RSI. Kisarannya dari 0 hingga 100. Para ahli mengatakan bahwa jika tarif naik ke 70, itu adalah saat terbaik untuk membeli saham.

Jika turun menjadi 30, Anda harus menjual saham. Tetapi Anda harus menghindari mempertimbangkan konsep khusus ini sebagai aturan. Cara terbaik adalah dengan melakukan riset dan analisis mendalam sendiri terlebih dahulu.

5. Moving Average Convergence Divergence (MACD)

Poin terakhir dalam daftar indikator terbaik kami untuk trading intraday adalah indikator MACD. Trader umumnya menggunakannya untuk mengambil informasi tentang pergerakan tren potensial. Selain itu, ini menunjukkan durasi dan momentum pergerakan tren.

Indikator tersebut menggunakan dua moving average pada saat yang bersamaan. Mereka divergen dan konvergen. Jika MACD muncul dengan nilai positif, itu berarti tren cenderung bergerak ke atas. Jika nilainya negatif, kita mengharapkan tren bergerak ke bawah.

Trading dengan platform terbaik. MTrading menawarkan MetaTrader 4 gratis yang dapat Anda gunakan tanpa instalasi, atau mengunduh versi manapun untuk perangkat Anda. Tingkatkan trading Anda dengan MetaTrader 4 Supreme Edition, plug-in khusus yang dirancang oleh MTrading.

Coba MT4 Supreme Edition untuk Trading yang Lebih Baik

Langkah-langkah untuk Mendekode Indikator untuk Trading Intraday

Sekarang. Kita perlu mencari cara untuk memecahkan kode indikator yang disebutkan di atas. Dengan kata lain, kami akan mencoba mempelajari cara menggunakannya dalam kondisi pasar nyata bergantung pada strategi trading Anda.

  1. Moving Averages - jika Anda melihat grafik dengan rata-rata jangka pendek melebihi rata-rata jangka panjang, itu berarti indikator tersebut menggambarkan tren pasar bullish. Ini menawarkan peluang besar untuk memilih posisi entri terbaik serta tempat terbaik untuk menggunakan stop-loss.
  2. Bollinger Bands - jika Anda mentradingkan saham yang terletak di bawah garis indikator, harganya kemungkinan besar akan naik dalam waktu terdekat. Artinya Anda harus memasuki pasar dengan posisi "beli". Dan sebaliknya, jika saham melebihi garis indikator, Anda harus mengambil posisi "jual".
  3. Osilator Momentum - yang satu ini sedikit lebih rumit untuk didekode. Bayangkan harga saham mencapai ketinggian historisnya. Pada saat yang sama, level osilator berbeda dari harga. Artinya permintaan akan segera turun. Terlebih lagi, situasi ini dapat mengakibatkan penurunan harga yang cepat dan tidak terduga.
  4. RSI - seperti yang telah kami nyatakan sebelumnya, para ahli merekomendasikan untuk menjual saham ketika level RSI mencapai 70 dan membelinya ketika turun ke 30. Anda tidak boleh menganggapnya sebagai aturan emas, karena beberapa saham mungkin tidak mengikuti konsep khusus ini. Anda perlu mempertimbangkan riwayat RIS dan volatilitas pasar sebelum membuat keputusan akhir.

Garis Bawah

Indikator utama untuk trading intraday membantu menghindari risiko. Mereka dapat digunakan untuk menentukan posisi masuk dan keluar pasar terbaik. Terlebih lagi, mereka memungkinkan untuk menggunakan analisis teknis saat menempatkan trading yang sesuai. Manfaatkan analisis teknis, pelajari cara membaca grafik trading, dan rencanakan strategi Anda dengan cara yang paling efektif dan bebas risiko.

Materi ini tidak mengandung dan tidak boleh diartikan sebagai berisi nasihat investasi, rekomendasi investasi, penawaran atau ajakan untuk setiap transaksi dalam instrumen keuangan. Sebelum membuat keputusan investasi, Anda harus meminta nasihat dari penasihat keuangan independen untuk memastikan Anda memahami risikonya.

Penghargaan kami

award1 award2 award3 award4 award5