Logout
Are you sure you want to exist?

Tips Menggunakan Indikator Channel Donchian

Indikator Donchian Channel membantu trader untuk mengidentifikasi ekstrem bearish dan bullish dengan potensi breakout, reversal, breakdown, atau tren yang muncul. Terlebih lagi, ia mencari harga tertinggi dan terendah. Dikembangkan oleh Richard Donchian dan di awal tahun 80-an, indikator ini terdiri dari beberapa elemen dasar yang perlu diketahui trader agar dapat menggunakan alat ini dengan benar dalam kondisi pasar nyata.

None

Dalam artikel ini, kita akan mempelajari cara kerja indikator Richard Donchian dan perbedaannya dari Bollinger Bands. Terlebih lagi, Anda akan menemukan tip profesional rahasia dengan kesalahan paling umum yang harus dihindari saat menggunakan instrumen ini. Mari kita memulainya.

Indikator Saluran Donchian Dijelaskan

Seperti yang dinyatakan sebelumnya, indikator dikembangkan oleh Richard Donchian. Ini pertama kali diperkenalkan lebih dari 20 tahun yang lalu. Namun, ini masih cukup populer di kalangan trader dan investor dari semua tingkatan. Di satu sisi, ini bisa sangat rumit untuk pemula sekaligus. Di sisi lain, perlu sedikit waktu untuk menjelaskan cara kerja alat dan cara menggunakannya.

Pertama-tama, kami akan memperkenalkan tiga elemen utama yang terdiri dari indikator. Mereka sebenarnya adalah tiga garis yang diplot dengan perhitungan rata-rata bergerak:

  1. Upper band (biasanya 20-day high);
  2. Lower band (berlawanan dengan high, dengan titik terendah 20-day);
  3. Middle band – rata-rata antara low band dan high band.

Pita tengah adalah area dimana indikator terbentuk.

Industry-best trading conditions
Deposit bonus
up to 200% Deposit bonus 
up to 200%
Spreads
from 0 pips Spreads 
from 0 pips
Awarded Copy Trading platform Awarded Copy Trading platform
Join instantly

Apa Yang Indikator Donchian Channel Berikan ke Traders?

Tujuan utama menggunakan indikator Donchian Channel adalah untuk melihat hubungan antara kisaran pertradingan dan harga saat ini selama jangka waktu tertentu. Ini menggunakan tiga nilai utama yang telah kita diskusikan sebelumnya untuk membentuk peta harga visual (dengan cara yang sama seperti Bollinger Bands. Namun, kedua indikator tersebut berbeda).

Hasilnya, trader dapat melihat sejauh mana penurunan atau kenaikan untuk jangka waktu tertentu. Untuk mengidentifikasi energi bullish, trader menggunakan garis atas dan sebaliknya - garis bawah membantu mengidentifikasi aktivitas bearish.

Kesalahan Umum yang Harus Dihindari saat Menggunakan Indikator Donchian Channel

Beberapa pemula tidak tahu cara menggunakan indikator dengan benar dan mulai mentradingkannya secara membabi buta saat menggunakan pita. Beberapa dari mereka berpendapat bahwa price upper band menunjukkan kondisi pasar yang overbought dengan peluang melakukan reversal di level yang lebih rendah. Akibatnya, mereka kekurangan.

Itu salah! Pada kenyataannya, saat berada dalam tren naik, harga dapat memeluk band yang lebih tinggi untuk periode yang lebih lama daripada membuat pembalikan. Dengan kata lain, indikator TIDAK berfungsi jika Anda perlu mengidentifikasi pasar oversold atau overbought.

Perbedaan antara Donchian Channel dan Bollinger Bands

Bollinger Bands terutama mempertimbangkan volatilitas pasar dan menyesuaikan nilainya. Di sisi lain, indikator Saluran Donchian datang sebagai nilai tetap berdasarkan jangka waktu tertinggi dan terendah.

Kesimpulannya

Apa yang telah kami pelajari dari artikel hari ini adalah bahwa Saluran Donchian mengacu pada kategori indikator mengikuti tren. Ini terdiri dari tiga band utama yang membantu menentukan energi bearish dan bullish. Namun, itu mungkin datang dengan batasan tertentu dan trader sinyal palsu mungkin salah menafsirkan.

Apa pun yang Anda lakukan, jangan pernah menggunakan indikator untuk mengidentifikasi kondisi pasar yang overbought dan oversold. Ide yang bagus adalah menggabungkan alat ini dengan beberapa indikator teknis lain seperti ATR, misalnya. Kombinasi tersebut akan memungkinkan untuk menangkap pelarian eksplosif dan pembalikan harga yang tidak dapat dilihat oleh trader lain. Jangan lupa tentang alat manajemen risiko dan gunakan trailing stop loss.

Materi ini tidak mengandung dan tidak boleh diartikan sebagai berisi nasihat investasi, rekomendasi investasi, penawaran atau ajakan untuk setiap transaksi dalam instrumen keuangan. Sebelum membuat keputusan investasi apa pun, Anda harus meminta nasihat dari penasihat keuangan independen untuk memastikan Anda memahami risikonya.