Menyiapkan Strategi Trading Order Flow

Menggunakan order flow untuk trading harian diperuntukkan bagi mereka yang bermain di liga tertinggi. Meskipun konsepnya sendiri tidak serumit kelihatannya, konsep ini membutuhkan pengetahuan yang mendalam tentang jenis order serta pemahaman tentang bagaimana dan mengapa market keuangan bergerak.

Ilustrasi Strategi Trading Order Flow

Kebanyakan pemula cenderung menggunakan trading "buta" tanpa memiliki gagasan yang kabur tentang bagaimana market bergerak atau mengapa order berhenti. Strategi trading flow trading hadir sebagai teknik tersembunyi yang digunakan terutama oleh trader pro. Ini mungkin datang sebagai strategi yang berdiri sendiri untuk trading harian. Jika Anda menggunakan strategi jangka panjang, itu tidak masuk akal, karena trading Anda terutama bergantung pada fundamental, analisis teknis, dan indikator.

Alasan inti untuk menggunakan taktik trading order flow

Seperti yang dinyatakan sebelumnya, memahami gagasan order flow akan menambah lebih banyak hak istimewa bagi trader harian. Anda akan mendapatkan akses ke serangkaian manfaat tambahan yang tidak dimiliki kebanyakan pemula. Mereka adalah sebagai berikut:

  • Memahami bagaimana market bergerak.
  • Mengidentifikasi zona support dan resistance yang penting.
  • Menetapkan titik keluar dan masuk market yang akurat.
  • Membuat keputusan lebih cepat jika dibandingkan dengan mayoritas trader grafik.
  • Mengidentifikasi likuiditas saat market tampaknya tidak memilikinya.

Pada artikel ini, kami akan menjelaskan cara kerja strategi trading flow trading dan apa yang Anda perlukan untuk memulai. Tapi pertama-tama, kita perlu mendalami konsep dasar.

Bagaimana trading flow trading bekerja

Idenya adalah menggunakan berbagai jenis order saat trading di berbagai jenis market. Setiap jenis order memberikan informasi khusus. Menggunakan semuanya secara bersamaan akan memastikan gambaran market yang mendalam dari berbagai sudut. Jadi, hal pertama yang perlu kita lakukan adalah mempelajari jenis order utama:

  • Order Market - order tersebut dibagi menjadi dua kategori: order market-beli dan order-jual market. Perintah dieksekusi ketika trader benar-benar membeli atau menjual aset. Fitur utama yang harus diperhatikan adalah kemampuan order market untuk menggerakkan harga dan mempengaruhi order limit. Misalnya, jika Anda melihat terlalu banyak order market-beli, itu berarti market saat ini beroperasi tanpa batas penjualan.
  • Limit Order - sekali lagi, di sini kita memiliki order buy limit dan sell limit yang juga dikenal sebagai Ask dan Bid. Mereka duduk dan menunggu sampai order market langsung akan memenuhinya. Pada saat yang sama, limit order dapat bertahan untuk waktu yang sangat lama atau bahkan untuk selamanya, jika tidak ada yang menjual atau membeli aset di area market tertentu.
  • Order Stop - tidak seperti dua jenis order sebelumnya, order stop-beli dan stop-sell tidak ditampilkan di buku order. Ini tidak mengherankan, karena para trader menggunakannya untuk mengelola risiko. Jadi, tidak adil untuk membagikannya. Disisi lain, mereka memiliki kemampuan untuk mengkonversi langsung ke order market setelah dipicu oleh harga aset.

Mengerti jenis order dan konsep strategi trading flow trading akan memungkinkan Anda melihat likuiditas. Anda akan melihat volume batas jual dan beli. Ini memberikan lebih banyak fleksibilitas, karena trader akan dapat memilih market tertentu dengan likuiditas yang cukup untuk menghasilkan keuntungan besar bahkan dengan satu kontrak. Yang Anda butuhkan hanyalah mengidentifikasi kondisi dan karakteristik market terbaik.

Kapan menggunakan strategi trading flow trading

Strateginya cocok dengan instrumen atau market keuangan apa pun. Biasanya, trader menggunakannya saat memilih kontrak berjangka dan saham. Namun, bahkan market dengan instrumen keuangan yang sama mungkin memiliki tingkat likuiditas yang berbeda, terutama dalam hal minyak berjangka. Apapun yang Anda lakukan, hindari market dengan volatilitas rendah dan jangan pernah menggunakan strategi dalam kasus trading jangka panjang.

Instrumen keuangan yang sesuai dengan strategi trading flow trading meliputi:

  • Saham;
  • Futures (minyak, indeks, komoditas, emas, perak, dll.).

Market dengan likuiditas tinggi agar sesuai dengan flow trading trading:

  1. Emas.
  2. Minyak.
  3. Forex.
  4. Obligasi.
  5. S&P500, Euro Stoxx 50.

Hal-hal yang Anda butuhkan untuk memulai trading flow trading

Bagian yang paling menantang di sini adalah menghasilkan data yang diperlukan. Anda akan membutuhkan perangkat lunak khusus dan beberapa alat lain untuk tetap mengikuti arus.

Hal pertama yang perlu Anda lakukan adalah memilih broker terpercaya dan membuka akun. Data feed adalah hal kedua yang Anda butuhkan. Biasanya, ini dihasilkan oleh broker yang Anda pilih. Misalnya, MTrading hadir dengan analisis teknis harian, analitik dan berita yang akan membantu Anda menentukan market dengan likuiditas tertinggi.

Ayo Coba Trading dengan MTrading, Spread Rendah

Lebih baik menggunakan umpan data broker internal. Jika Anda memutuskan untuk membuatnya secara terpisah, Anda harus membayar biaya tambahan. Beberapa trader memilih layanan tertentu seperti CQG atau Rithmic. Kekurangan utamanya adalah mereka semua menawarkan model berlangganan dengan tagihan bulanan. Jika Anda menggunakan perangkat lunak order flow terpisah, Anda harus menghubungkannya dengan akun broker. Last but not least, pastikan Anda memiliki cukup dana di saldo. Jika tidak, muat ulang saldo dan mulai trading.

Materi ini tidak mengandung dan tidak boleh diartikan sebagai berisi nasihat investasi, rekomendasi investasi, penawaran atau ajakan untuk setiap transaksi dalam instrumen keuangan. Sebelum membuat keputusan investasi, Anda harus meminta nasihat dari penasihat keuangan independen untuk memastikan Anda memahami risikonya.

Penghargaan kami

award1 award2 award3 award4