Logout
Are you sure you want to exist?
Athisya Putri • 2022-07-18

Bulls Mungkin Mengharapkan Tech Bubble Membelok

Bulls Mungkin Mengharapkan Tech Bubble Membelok

Sepertinya ini bukan waktu yang tepat untuk mendapatkan bullish pada trading saham teknologi Anda. Terlepas dari semua prediksi positif, gelembung teknologi akan membelok. Sektor ini baru-baru ini menunjukkan reli yang solid yang menampilkan pertumbuhan nilai saham. Namun, reli itu sepertinya sudah ditakdirkan.

Para ahli mengatakan bahwa pasar saham teknologi jauh dari titik terbawah, yang berarti sebagian besar investor dapat gagal memahami momen ketika berhenti tumbuh. Pasar sangat tidak pasti hari ini. Namun, satu hal yang sangat jelas – pertumbuhan laba akan terus melambat. Kami akan melihat likuiditas yang sangat ketat. Akibatnya, kita memiliki lingkungan yang jauh dari baik untuk terjun ke saham gelembung spekulatif. Terlebih lagi, pemegang saham saat ini harus mencari cara lain untuk trading di pasar yang jatuh di beberapa titik.

Bagaimana Dengan Angka?

Akhir pekan lalu membawa kami beberapa pemantulan teknologi berat Nasdaq turun dari 216 poin menjadi ditutup hampir 2% lebih tinggi. Pada saat yang sama, S&P 500 akan menunjukkan perubahan haluan meskipun masih menghapus kerugian 2% sebelumnya hari itu. Adapun Dow ditutup 129 poin lebih rendah.

Industry-best trading conditions
Credit bonus
up to 200% Credit bonus
Industry best trading
conditions Best conditions
Instant deposits
with 0 fees Instant deposits
Join now

Sepertinya investor terus bermain api. Kami sedang mengamati apa yang disebut situasi jangan sentuh, di mana likuiditas akan dipompa kembali dengan tanda-tanda penurunan keuntungan.

Jadi, Reli Teknologi Sudah Berakhir?

Jika kita melihat perusahaan teknologi mana pun terlepas dari ukuran, perputaran, arus kas, dan kualitas, kita dapat melihat bahwa seluruh sektor telah mengalami rekor likuiditas yang luar biasa selama 5 tahun terakhir. Jadi, ya, reli pasti akan berakhir, karena akhirnya mengarah ke formasi gelembung.

Jalan keluar yang mungkin di sini adalah mencari hal-hal yang berpotensi melawan tren, hal-hal yang berpotensi membawa lebih banyak fitur positif. Ini akan membiarkan investor berkembang dan bermain pertahanan ketika trading di pasar yang jatuh dan pasca-krisis.

Para ahli menyarankan mempertimbangkan pasar China untuk menargetkan investasi dalam jangka waktu 12 atau 18 bulan. Ketika mempertimbangkan dasar penilaian, China jauh lebih murah. Selain itu, ini adalah satu-satunya negara yang mencoba memompa likuiditas ke dalam ekonominya. Ini adalah pendekatan yang berlawanan dibandingkan dengan apa yang bisa kita lihat di seluruh dunia.

Para ahli memprediksi perlambatan global yang dapat diikuti oleh resesi global. Ini bukan waktu terbaik untuk terjun ke pasar, yang dapat menempatkan portofolio Anda pada risiko yang lebih besar. Jadi, mengayuh dan menjaganya tetap bullish bukanlah pilihan yang tepat.