Cara Melakukan Trading Saham Komoditas

Bagian artikel utama:

Sejarah singkat komoditas

Perdagangan komoditas pertama kali muncul di Sumeria (Irak saat ini) jauh di tahun 4500 SM dan telah menyebar banyak sejak saat itu. Peradaban kuno memperdagangkan berbagai komoditas: rempah-rempah, makanan, minyak, tekstil, dan banyak lagi. Kemampuan untuk mengelola produksi komoditas dan sistem perdagangan selalu mendefinisikan kekuatan kerajaan, membenarkan tingkat perkembangan ekonomi tertentu.

Pasar komoditas global benar-benar dimulai dengan dibentuknya Chicago Board of Trade pada tahun 1848. Sekarang ini adalah salah satu jenis pasar yang paling populer untuk diperdagangkan dan semua orang dipengaruhi oleh perkembangan pasar komoditas dengan satu atau lain cara. Pengemudi mungkin merasakan dampak dari kenaikan harga minyak mentah yang mempengaruhi harga gas yang sesuai, dan menu makan siang Anda dapat kekurangan beberapa bahan karena harga untuk sayuran meningkat secara signifikan, sebagai akibat dari masalah pasokan dan pasokan baru-baru ini.

Tradinglah dengan Pialang Terbaik

Ingin mulai menghasilkan di Forex saat membaca artikel ini? Mudah! Cukup salin penawaran dari trader pro dan dapatkan untung sambil tetap belajar cara trading!

Jenis komoditas

Mari kita jelajahi, komoditas apa dan jenis komoditas apa yang diperdagangkan orang. Komoditas hanyalah barang dasar atau bahan baku yang digunakan dalam perdagangan.

Dapat dipertukarkan dengan komoditas lain dengan jenis yang sama dan distandarisasi. Itu berarti dua unit komoditas yang setara biasanya memiliki kualitas dan harga yang kurang lebih sama dimanapun di dunia (tidak termasuk yang dipengaruhi oleh faktor lokal seperti biaya transportasi dan pajak). Misalnya, 24K Gold memiliki kualitas yang sama di mana pun di dunia diproduksi.

Secara umum, komoditas dapat diekstraksi, ditanam atau diproduksi. Sebagian besar trader dan investor tetap berpegang pada komoditas yang paling diperdagangkan atau yang paling likuid di pasar keuangan. Ada beberapa pilihan dari 4 jenis komoditas utama yang diperdagangkan di pasar:

Logam mulia seperti emas secara historis dinilai dapat diandalkan dan digunakan sebagai lindung nilai terhadap inflasi tinggi dalam periode devaluasi mata uang.

Produksi komoditas energi terkait erat dengan perkembangan ekonomi global. Pembentukan harga mereka sangat tergantung pada tindakan para pelaku pasar utama dan permintaan energi yang terus berubah. Pasar minyak melibatkan perusahaan-perusahaan pengeboran yang didukung publik dan pemerintah, spekulan, perusahaan jasa seperti British Petroleum dan Shell, maskapai penerbangan dan pembeli aktif lainnya serta penjual minyak.

Produk pertanian sangat fluktuatif dan membentuk pasar yang sangat aktif. Mereka peka terhadap kondisi cuaca musiman dan bencana alam. Selain itu, pertumbuhan populasi yang dikombinasikan dengan pasokan pertanian yang terbatas dapat menyebabkan permintaan dan pertumbuhan harga yang lebih tinggi untuk komoditas jenis ini.

Peternakan dan daging kurang populer dalam perdagangan dibandingkan yang lain. Menurut Chicago Mercantile Exchange, total volume perdagangan Feeder Cattle untuk November 2018 hanya 1.365. Jumlah ini menunjukkan berapa banyak kontrak, untuk hak untuk membeli atau menjual sapi pengumpan, telah dibeli dan dijual. Angka-angka ini tidak besar karena pasar Ternak Ternak hanya dapat melibatkan petani dan perusahaan distribusi stok dan tidak menghasilkan banyak kegiatan perdagangan.

Setelah merevisi daftar komoditas paling populer yang diperdagangkan di seluruh dunia, mari kita cari tahu, bagaimana berinvestasi dalam komoditas dan mengapa memperdagangkan CFD dengan komoditas?

Cara berinvestasi dalam komoditas

Mengapa perdagangan komoditas membutuhkan rekanan atau perantara? Tidak bisakah Anda membeli komoditas langsung dari sumbernya, menjualnya kembali kepada pembeli dan mengantongi selisih laba? Nah, pada titik ini Anda akan menghadapi tantangan berikut: menemukan produsen yang tepat, penyimpanan untuk barang yang dibeli karena komoditas adalah produk fisik, perusahaan transportasi, perusahaan asuransi, dan pembeli pada akhirnya.

Kecuali Anda membeli emas, yang relatif mudah disimpan di safe-deposit box, sebagian besar komoditas lain agak sulit untuk disimpan. Bayangkan saja, gula hanya dijual dalam jumlah 112.000 pound. Di mana Anda bisa menyimpan jumlah gula itu, melindunginya dari tikus dan kelembaban?

Kedengarannya bermasalah, bukan? Juga, banyak masalah yang dapat mempengaruhi harga gula dalam waktu singkat, membuatnya sangat fluktuatif. Saat Anda mentransfer gula dari produsen ke penyimpanan Anda, harganya mungkin turun secara mencolok. Jadi, metode perdagangan komoditas ini memang bisnis yang sangat berisiko. Apakah ada cara lain untuk berinvestasi dalam komoditas, menghindari risiko seperti itu? Ya ada. Salah satunya adalah trading komoditas melalui broker.

Trading CFD komoditas

Broker menawarkan beberapa peluang untuk trading komoditas. Salah satunya adalah trading berjangka. Futures adalah kontrak pengiriman komoditas di masa depan yang diperdagangkan di bursa saham. Perjanjian hukum ini memvalidasi pembelian dan penjualan komoditas atau aset tertentu pada harga yang telah ditentukan pada waktu tertentu di masa depan dan tidak memerlukan pengiriman fisik produk. Harga berjangka dikontrol oleh bursa dalam kasus ini.

Dalam istilah sederhana, seorang trader membayar untuk kontrak di awal pembelian. Jika harga naik antara tanggal pembelian dan tanggal kedaluwarsa, trader mendapat untung. Jika harga jatuh, trader kehilangan uang.

Komoditas: Futures atau CFD?

Tentu saja, metode perdagangan tidak langsung ini menyiratkan banyak jebakan, karena pasar berjangka yang berbeda memberikan tanggal pengiriman yang berbeda dan ukuran pembelian juga berbeda. Selain itu, beberapa kontrak berjangka cukup banyak dan, akibatnya, sangat mahal. Faktor-faktor ini mendorong trader untuk memilih CFD, metode yang sangat populer untuk memperdagangkan komoditas.

Mengapa memperdagangkan CFD? CFD (kontrak untuk perbedaan - kontrak antara trader dan broker) memungkinkan trader untuk berspekulasi tentang naik turunnya harga komoditas tanpa memilikinya. CFD seharusnya menjadi salah satu instrumen perdagangan yang paling menguntungkan: mereka memungkinkan untuk mendapatkan laba tinggi bahkan dengan investasi awal yang kecil.

Intinya, tujuan utama trader dalam perdagangan CFD adalah untuk menentukan apakah perbedaan antara harga pembukaan suatu komoditas dan harga penutupannya adalah positif atau negatif. Dengan cara yang sama, trader dapat memperoleh laba perdagangan CFD pada indeks atau perdagangan CFD pada saham.

Bagaimana cara kerja CFD? Ketika kontrak berakhir, kedua pihak bertukar selisih antara harga komoditas pada awal kontrak dan harga komoditas pada akhir kontrak. Jika trader memprediksi hasil perdagangan dengan benar, penjual membayar perbedaan antara harga beli awal dan nilai baru dari aset. Sebaliknya, jika trader salah prediksi dan aset bergerak ke arah yang berlawanan, ia diharapkan untuk membayar selisihnya kepada penjual. Contoh perdagangan CFD yang sukses dapat dilihat di bawah ini.

Ketika Anda trading CFD, proses memasuki dan keluar dari posisi tidak menimbulkan tantangan dan ini membuat perdagangan komoditas melalui CFD sangat populer. Selain itu, ada beberapa keuntungan lain dari perdagangan CFD:

  1. Leverage - CFD memungkinkan modal investasi Anda melangkah lebih jauh karena Anda harus menyetor hanya sebagian kecil dari nilai penuh perdagangan Anda untuk membuka posisi.
  2. 24jam / 5d - Perdagangan buka 24 jam sehari, lima hari seminggu dengan akses ke komoditas dari seluruh dunia.
  3. Keuntungan dari naik turunnya CFD memungkinkan investor untuk dengan mudah mengambil posisi long atau short atau posisi beli dan jual. Tradinglah dengan harga beli jika Anda berpikir pasar akan naik, dan harga jual jika Anda berpikir itu akan turun.

Apa yang mendorong harga komoditas

Trader yang baik tahu bahwa harga setiap komoditas dipengaruhi secara permanen oleh banyak faktor unik. Bahkan risiko sekecil apa pun dari kelangkaan atau kelimpahan beberapa barang mungkin menjadi alasan untuk ayunan harga yang besar. Bagian ini mengulas pengaruh penawaran dan permintaan terhadap pembentukan harga.

Pasokan

Pasokan tersebut berdiri di atas pengaruh berbagai faktor: intervensi pemerintah, kondisi cuaca, peristiwa ekonomi, dll. Apakah Anda ingat penerapan kembali sanksi ekonomi terhadap Iran pada 6 Agustus 2018? Minyak Iran, yang merupakan cadangan terbesar keempat di dunia, terlarang untuk dibeli. Akibatnya, lebih sedikit minyak yang dikirim ke pasar, permintaan tidak berubah, sehingga spekulan mengambil keuntungan dari kekurangan dan menetapkan harga yang diinginkan pada sisa minyak. Contoh ini dengan jelas menggambarkan bahwa kekurangan pasokan selalu menyebabkan kenaikan harga atau bahkan perubahan harga.

Grafik di bawah ini (Grafik 1) menggambarkan ayunan harga seperti itu. Di sini, sebagai hasil dari sanksi ekonomi yang disebutkan di atas, harga minyak naik pada hari berikutnya setelah sanksi diberlakukan (7 Agustus) dan naik lebih dari 900 poin (ditandai dengan warna kuning) sebelum penurunan yang signifikan.

Bagan 1. Harap Dicatat: Kinerja masa lalu tidak boleh digunakan sebagai indikator hasil masa depan atau kinerja masa depan.

Permintaan

Faktor-faktor apa yang memengaruhi permintaan itu? Perubahan dalam kebiasaan konsumen dan iklim ekonomi adalah faktor utama yang memiliki dampak besar pada permintaan. Hari ini kita dapat melihat bagaimana sikap masyarakat terhadap produk-produk seperti gula dan tembakau, telah berubah dari positif ke negatif, sehingga mengurangi permintaan untuk produk-produk ini.

Pada grafik di bawah ini (Grafik 2), Anda dapat melihat ayunan harga gula untuk periode yang diperpanjang (2007-2019).

Bagan 2. Harap Dicatat: Kinerja masa lalu tidak boleh digunakan sebagai indikator hasil masa depan atau kinerja masa depan.

Grafik di atas mencerminkan penurunan harga gula pada 2010. Dari September 2015 hingga September 2016, ada gerakan ke atas, disebabkan oleh kekhawatiran atas kekurangan global terkait dengan gangguan pasokan dari produsen gula terbesar di dunia di Brasil. Gula menjadi langka dan harga meningkat.

Namun, dalam kasus khusus ini, gula menjadi mahal, permintaan memendek, dan harga gula mulai merosot. Ingat kami sudah memberitahu Anda bahwa membuat untung di pasar yang jatuh itu nyata? Nah, mereka yang menyadari manfaat dari penawaran dan permintaan bisa mendapatkan banyak uang dari CFD perdagangan penurunan harga ini. Instrumen perdagangan lain seperti saham tidak dapat digunakan dalam skenario penurunan seperti itu, karena harga gula yang turun dengan cepat dapat menyebabkan pembatasan perdagangan saham lebih lanjut atau bahkan periode blackout bursa. Untungnya, perdagangan CFD tidak dibatasi dalam kasus-kasus seperti itu, yang memungkinkan trader untuk membuat keuntungan yang signifikan pada pasang surut besar pasar.

Penting untuk disebutkan bahwa komoditas seperti gula tidak terlalu populer untuk diperdagangkan dan contoh di atas hanya diberikan untuk menggambarkan jendela peluang perdagangan CFD baik dalam arah naik turunnya pasar. Untuk memenuhi kebutuhan kliennya, MTrading menyediakan banyak instrumen perdagangan populer.

Seperti yang kami sebutkan sebelumnya, volatilitas yang tinggi dalam pasar Forex membawa serta peluang untuk mengamankan investasi yang jauh lebih tinggi daripada apa yang biasanya mungkin terjadi. Jadi jangan takut untuk trading! Jadilah bijaksana, tenang, dan ikuti perkembangan pasar!

Tetap disini! Ikuti pembaruan di Bagian Edukasi
Siap untuk belajar hal baru?, silahkan baca artikel kami yang lainnya:

Artikel ini tidak mengandung dan tidak boleh ditafsirkan sebagai mengandung saran investasi, rekomendasi investasi, tawaran atau permintaan untuk transaksi apapun dalam instrumen keuangan. Sebelum membuat keputusan investasi, anda harus mencari nasihat dari penasihat keuangan independen untuk memastikan anda memahami risikonya.