Logout
Are you sure you want to exist?

Nilai Tukar Free Floating: Keuntungan dan Kerugian

Nilai tukar mata uang free floating adalah sistem yang tersebar luas yang digunakan oleh banyak negara saat ini. Sementara globalisasi sedang berlangsung, semakin banyak negara yang menolak untuk pegging currency. Sebaliknya, mereka memungkinkannya untuk mengapung bebas dan beradaptasi dengan kondisi ekonomi yang terus berubah.

None

Beberapa negara terpaksa meninggalkan pasak mata uang karena geopolitik dan kondisi lain yang membentuk dunia secara berbeda. Yang lain memilih untuk menyukai nilai tukar yang fleksibel karena keuntungan utamanya. Tentu saja, memiliki mata uang floating bukanlah solusi akhir bagi semua negara. Namun, itu pasti membawa beberapa keuntungan penting mengingat fluktuasi nilai tukar.

Artikel ini akan menyoroti semua pro dan kontra mendasar dari nilai tukar free floating.

Nilai Tukar Floating Pro

Seperti yang dinyatakan sebelumnya, mata uang floating adalah arus utama saat ini. Beberapa negara terpaksa mengadopsinya sementara yang lain membuat pilihan mereka karena keuntungan yang jelas sehubungan dengan situasi ekonomi khusus mereka.

1. Tarif Ditentukan oleh Pasar

Mata uang yang free floating dikaitkan dengan kurs yang ditentukan oleh pasar, bukan oleh bank sentral atau negara yang lebih kuat dengan ekonomi yang lebih sehat. Kami akan memiliki nilai tukar real-time yang ditetapkan oleh kondisi pasar tertentu yang sama untuk semua pelaku pasar. Kurs dapat berubah tergantung pada berita yang masuk. Di sisi lain, kurs akan selalu berada dalam kisaran tertentu.

Industry-best trading conditions
Credit bonus
up to 200% Credit bonus
Industry best trading
conditions Best conditions
Instant deposits
with 0 fees Instant deposits
Join now

Nilai tukar tetap membutuhkan banyak upaya pemerintah dan bank sentral untuk mengelola mata uang secara efektif. Sebaliknya, suku bunga floating memungkinkan untuk mengelola mata uang secara pasif. Yang mereka butuhkan hanyalah menetapkan tarif utama dan mengganggu pasar hanya ketika situasinya kritis.

2. Tingkat Kemerdekaan yang Lebih Besar

Jika satu negara memiliki tarif yang dipatok, itu tidak ada hubungannya selain bekerja sama dengan negara yang lebih kuat dan membuat keputusan ekonomi penting bersama-sama. Dalam hal mata uang free floating, bank sentral lebih mandiri. Semua perubahan dan keputusan ekonomi hampir tidak akan mempengaruhi negara-negara anggota lainnya.

Misalnya, suatu negara memiliki mata uang yang dipatok ke USD. Ketika FED menaikkan suku bunga, semua mata uang yang dipatok pasti akan kehilangan nilainya. Sementara itu, bank sentral negara-negara yang dipatok harus mengambil langkah-langkah khusus untuk memperbaiki situasi yang akan berdampak pada negara-negara anggota lainnya.

3. Lebih Sedikit Serangan Spekulatif

Meningkatkan serangan spekulatif adalah salah satu kelemahan utama dari nilai tukar tetap. Itu terjadi ketika mata uang terus stagnan menciptakan lebih banyak peluang bagi spekulan. Tingkat free floating dapat menyesuaikan dengan perubahan kondisi ekonomi. Terlebih lagi, itu terjadi dalam hitungan menit, terutama jika mata uang yang mendasarinya diperdagangkan di pasar FOX. Jadi, peluang untuk serangan spekulatif lebih rendah.

4. Persyaratan Cadangan Lebih Ringan

Nilai tukar free floating berarti persyaratan yang lebih rendah pada cadangan negara, karena bank sentral tidak dipaksa untuk melakukan beberapa operasi perdagangan untuk menjaga kendali atas nilai tukar. Pada kenyataannya, mereka jarang mengungkapkan aktivitas perdagangan.

Dengan kurs tetap, suatu negara harus memiliki trading desk 24 jam. Selain itu, semakin banyak aktivitas perdagangan yang dimilikinya, semakin banyak cadangan yang diperlukan untuk melakukan operasi. Beberapa negara mampu membelinya hari ini.

Kontra Nilai Tukar Mengambang

Tentu saja, mata uang floating bukanlah sistem yang sempurna. Ini memiliki sejumlah kritik, yang menyoroti kelemahan berikut. Beberapa di antaranya sangat penting untuk diperhitungkan.

1. Ketidakpastian Pasar

Dengan tarif yang dipatok, Anda selalu tahu apa yang diharapkan. Bisnis dapat merencanakan biaya impor dan ekspor mereka. Nilai tukar free floating hadir dengan peningkatan volatilitas. Selain itu, nilai mata uang dapat berubah setiap menit.

Seperti yang kita ketahui, pasar Forex tidak terpusat atau diatur. Ini berarti aset free floating dapat meroket atau mencapai titik terendah dalam hitungan detik. Fakta ini menciptakan tantangan khusus bagi trader Forex. Mereka tidak dapat memprediksi harga yang tepat bahkan dalam perspektif jangka pendek. Ini dapat menyebabkan kerugian yang signifikan tidak hanya bagi pedagang tetapi juga bagi perusahaan.

2. Alokasi sumber daya

Ketika suatu negara mencoba mengalokasikan sumber daya, ekonominya menghadapi masalah. Jika nilai tukar berubah, begitu juga potensi keuntungan yang dapat didorong oleh sumber daya yang tersedia. Tingkat pertumbuhan membuat impor menjadi pilihan yang lebih baik sementara ekspor terlihat berpotensi lebih baik di pasar yang jatuh. Untuk menghindari kerugian, negara biasanya merencanakan alokasi sumber daya dalam jangka waktu yang singkat.

3. Kurang Disiplin

Last but not least, tingkat free floating akan masuk akal hanya jika suatu negara memiliki mekanisme internal yang cukup untuk menjaga kontrol atas kesehatan ekonomi dan bereaksi sesuai. Tidak akan pernah berhasil jika bank sentral menyalahgunakan kebijakan moneter mereka.

Biasanya terjadi di negara-negara dengan korupsi yang melonjak, ketika sekelompok pemimpin berpengaruh menyalahgunakan [kebijakan moneter demi keuntungan pribadi mereka. Ini adalah saat yang lebih baik untuk mematok mata uang satu negara ke aset yang lebih kuat.

Kesimpulan

Pada kenyataannya, nilai tukar free floating memberikan kebebasan dan fleksibilitas yang cukup bagi negara untuk mengelola mata uang. Namun, model tersebut akan masuk akal hanya dalam kasus kebijakan moneter yang terorganisir dengan baik dan ekonomi yang disiplin.

Untuk alasan ini, sebagian besar negara dunia ketiga biasa mematok mata uang mereka ke aset terkemuka dunia (USD, EUR), dll.). Namun, situasinya berubah selama beberapa tahun terakhir. Semakin banyak negara yang dipaksa atau lebih memilih untuk mengabaikan suku bunga yang dipatok dengan memilih mata uang yang free floating.

Materi ini tidak mengandung dan tidak boleh ditafsirkan sebagai berisi nasihat investasi, rekomendasi investasi, tawaran atau ajakan untuk setiap transaksi dalam instrumen keuangan. Sebelum membuat keputusan investasi apa pun, Anda harus meminta saran dari penasihat keuangan independen untuk memastikan Anda memahami risikonya.